'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'-'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'

.:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:.

Mencoba Mengumpulkan Yang Terserak, Karena Ide Tak Sekedar Dalam Pikiran. Melainkan Lewat Tulisan!! “Semua harus ditulis. Apa pun jangan takut tidak dibaca atau diterima penerbit. Yang penting tulis, tulis, tulis dan tulis. Suatu saat pasti berguna,” Pramoedya Ananta Toer

 
Wilujeung Sumping Di Blog Alakadarna. Mangga Baraya Tiasa Nyerat, Nafsirkeun, Ngomentaran Dugikeun Milarian Jati Diri Sewang-Sewangan.
Bubuka Sajak Babaledogan Coretan Forum Sawala
Milarian Nyalira Wae

Kokolot Urang
Orhanisasi Baraya
Ormas Alot
Rerencangan
Tempat Nyiar Elmu
Tempat Curhat Abdi
Noong Warta
Ngintip Warta
Kaping Sabaraha Yeuh
Ngintip Baraya
free web counter
free web counter
Kampanye



KabarIndonesia



Nukilan (9)
Thursday, September 14, 2006
NU Keluarkan Fatwa Infotainment Satu Kemunduran
oleh Ibn Ghifarie


Di selenggarakannya Musyawarah Nasional Alim Ulama dan Konferensi Besar NU di Surabaya akhir Juli lalu akhirnya merekomendasikan bahwa NU mengeluarkan fatwa haram tentang infotainment. Tentu saja, maklumat itu menuai pelbagai protes. Sehingga di gelar dialog publik bertajuk “Infotaintment: Kezaliman Era Baru?” di gedung Badan Perfilman Nasional, Jakarta, Kamis.

Ketua PBNU Prof Dr KH Said Aqil Siradj menyatakan, langkah NU mengeluarkan fatwa haram bagi infotainment yang cenderung membuka aib seseorang semata untuk mengajak umat pada kebaikan dan meninggalkan keburukan, namun NU tak akan memaksa masyarakat untuk mengikuti fatwa tersebut.

“Ini cara kita (NU, red) beramar ma`ruf nahi munkar. Mau diikuti silakan, nggak mau ya nggak apa-apa,” kata Said Aqil. Oleh karena itu, katanya, ia menjamin fatwa yang dihasilkan dari proses Musyawarah Nasional Alim Ulama dan Konferensi Besar NU di Surabaya akhir Juli lalu itu tidak akan diikuti dengan aksi sweeping terhadap orang-orang yang tidak mengikuti fatwa tersebut.

“Jangan khawatir, saya menjamin PBNU tidak akan menurunkan Banser untuk melakukan sweeping. Kalau ada (sweeping), saya tegaskan, itu pasti bukan dari PBNU,” kata Said Aqil dalam diskusi yang juga menghadirkan beberapa pembicara lain, seperti Pakar Komunikasi Universitas Indonesia Dr Effendy Ghozali MA dan budayawan Prof Dr Abdul Hadi WM.

Dikatakannya, dasar para ulama NU menetapkan fatwa haram sangat jelas, bukan asal-asalan. “Membuka, mempergunjingkan keburukan orang disebut ghibah. Semua kiai tidak ada yang berbeda pendapat bahwa ghibah itu hukumnya haram ‘absolut’. Dasarnya jelas, bukan dari ijma atau qiyas, tapi langsung dari hadis,” katanya.

Sementara itu Abdul Hadi WM mengatakan, tayangan infotainment yang kebanyakan berisi gosip dan membuka aib orang lain merupakan upaya dari pendangkalan budaya bangsa. “Itu pendangkalan budaya, demoralisasi, tidak ada nilai yang terkandung di dalamnya,” tandasnya.

Sedangkan Effendy Ghozali menilai, karakter infotainment di Indonesia adalah over explosive, over simplified dan over claim. Over explosive karena tayangan infotainment sudah terlalu banyak, semua stasiun televisi di Indonesia memiliki program acara serupa. Akibatnya, infotainment justru menjadi sarana sinisme bukannya menjadi media informasi yang mencerdaskan masyarakat.

Sementara over simplified, lanjut Effendy, ditunjukkan dengan cara kerja para jurnalis infotainment yang terlalu mudah menyederhanakan dan menyimpulkan sebuah persoalan. “Ketika seorang artis ditemui sedang berjalan dengan orang lain, langsung saja disimpulkan selingkuh atau sedang ada affair. Intinya mengada-ada,” katanya.

Sedangkan over claim, kata Effendy, media infotainment selalu mengklaim demi kepentingan publik. seolah-olah publik harus mengetahui segala sesuatu yang terjadi pada artis. “Perceraian seorang artis dengan pasangannya diklaim bahwa hal itu sangat dibutuhkan masyarakat,” katanya.

Dikatakannya, jika hingga saat ini sasaran dari pada berita infotainment masih berkisar pada kehidupan pribadi selebritis, maka tidak akan lama lagi akan berkembang pada kehidupan tokoh lain, misalnya tokoh politik.

“Kita lihat saja minggu-minggu ini sejumlah infotainment sedang memberitakan kehidupan pribadi salah seorang tokoh politik dari PAN (Partai Amanat Nasional). Ini artinya, nanti gosip infotainment itu tidak lagi didominasi selebritis,” katanya.(Syirah,11/08;Metro TV)

Saya kira, munculnya fatwa itu syarat dengan pelbagai kepentingan, hingga di sinyalir oleh bebrapa media masa menyebutkan keluarnya keputusan itu berkenaan dengan mencuatnya kembali gosip Ahmah Dani (Pentolan Dewa) pernikahasn syiri dengan Wulan Cewok (Vokalis, Ratu). Sah-sah saja, bila ada anggapan seperti ini. Pasalnya Ahmad Dani merupakan pengagum sekaligus pengikut setia Gus Dur. Kono, ia berusaha menefis kabar burung tersebut dengan mengeluarkan maklumat melalui ormas NU.

Namun, bila kita selaku pengikut nahdiyyin--meminjam sitilah Cak Nur dalam menyebut warga NU berarti NU telah mengalami kemunduran. Bahkan sangat ironis di tengah-tengah gencarnya berupaya membangunmasyarakat plurali, inklusi dan elegen, nyatanya NU malah melanggengkan budaya penyeragaman. [ Ibn Ghifarie]

Cag Rampes, Pojok Sekre Kere 11/08;09.34 wib
buledz is offline Reply With Quote
posted by ibn ghifarie @ 9/14/2006 06:31:00 PM  
0 Comments:
Post a Comment
<< Home
 
Pribados

Name: ibn ghifarie
Home: Bungbulang Garut-Selatan (Garsel), Jawa Barat, Indonesia
About Me: Assalamu`alaikum Wr. Wb. Salam pangwanoh sikuring urang Kanangwesi Bungbulang Garut Selatan. Ayeuna, nuju milarian pangaweruh dipuseureun dayeun Kotakemang.Sasakali, nyerat, ngobrol, ngablog oge teu hilap. "Maka Ambillah Pena!!" Wassalamu`alaikum Wr. Wb.
See my complete profile
Paririmbon
Jang-Jawokan
Isian Wae Baraya

Ngahub Wae
Kana email: ibn_ghifarie@yahoo.com
Kampanye





© 2005 .:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:. Template by Isnaini Dot Com

"Baca, Tulis, Bergerak dan Lawan".
"Semoga segala hal yang berkenaan dengan keluh-kesah kita bermanfaat kelak dikemudian hari. Amien."

.:/Sejak 27 Juli 2006\:.