'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'-'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'

.:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:.

Mencoba Mengumpulkan Yang Terserak, Karena Ide Tak Sekedar Dalam Pikiran. Melainkan Lewat Tulisan!! “Semua harus ditulis. Apa pun jangan takut tidak dibaca atau diterima penerbit. Yang penting tulis, tulis, tulis dan tulis. Suatu saat pasti berguna,” Pramoedya Ananta Toer

 
Wilujeung Sumping Di Blog Alakadarna. Mangga Baraya Tiasa Nyerat, Nafsirkeun, Ngomentaran Dugikeun Milarian Jati Diri Sewang-Sewangan.
Bubuka Sajak Babaledogan Coretan Forum Sawala
Milarian Nyalira Wae

Kokolot Urang
Orhanisasi Baraya
Ormas Alot
Rerencangan
Tempat Nyiar Elmu
Tempat Curhat Abdi
Noong Warta
Ngintip Warta
Kaping Sabaraha Yeuh
Ngintip Baraya
free web counter
free web counter
Kampanye



KabarIndonesia



Goresan (8)
Wednesday, August 30, 2006
GENERASI MUDA BANGUN GERAKAN MAHASISWA UIN SGD BDG
published on 7 April 2006 | Berita Mahasiswa--Ibn ghifarie

4 April 2006—Bila kita melihat potret umat Islam belakangan ini, sungguh memprihatinkan. Keteraniayaan dan keterhinaan acap kali melandanya. Sudah tentu, perjuangan umat untuk kembali meraih gelar khoeru ummah pun nampaknya belum juga berhasil. Maka Lembaga Studi Politik Islam (LSPI) bekerja sama dengan BEM-J Hukum Pidana Islam (HPI) menggelar Diskusi Publik, dengan tema “Membangun Kesadaran dan Kesinergisan Gerakan Mahasiswa Dalam Perjuangan Islam” (4/4) di Auditorium UIN SGD Bandung. Kegiatan itu menghadirkan beberapa pembicara di antaranya; Dudi Rustandi (Ketum Cabang HMI Kab. Bandung), Edi Rusyandi (Ketum PMII PK UIN SGD Kab. Bandung ), Adam Ramula (Ketum Gema Pembebasan) dan Pian Hermawan sebagai Modertor.

Menanggapi tema di atas, Dudi Rustandi mengatakan bahwa kita mesti menengok kembali sejarah perjuangan pemuda (mahasiswa) , sebab mahasiswa merupakan tonggak sejarah bangsa. Selain itu, Pria kelahiran Garut ini lebih menitik beratkan pada bahaya “politisasi eksistensi”. Sambil mengutip ungkapan Kuntowijoyo, Ia juga mengatakan bila pergerakan mahasiswa tetap saja memelihara tradisi tersebut, maka akan menimbulkan mobilisasi sosial, disintegrasi mahasiswa, dan runtuhnya piguritas, tuturnya.

Senada dengan Dudi Rustandi, Edi Rusyandi pun memaparkan bahwa kita harus belajar dari sejarah perjuangan pemuda (mahasiswa) guna memahami gerakan mahasiswa, katanya.

“Gerakan mahasiswa,” lanjutnya, “tidak dapat dipahami hanya dengan logika dan pendekatan linier yang terkadang menyempitkan makna serta menghilangkan kontek gerakan itu sendiri. Kontek yang dimaksud adalah dua kondisi yang saling terkait. pertama, kondisi subjektif, yakni sejumlah variabel yang melekat dengan kepentingan mahasiswa, pengakuan karena memiliki kelebihan-kelebihan tertentu. kedua, kondisi objektif, yakni kondisi-kondisi yang berada diluar diri dan secara signifikan mempengaruhi pemikiran, sikap dan tindakan,” ungkap mahasiswa PAI itu sambil membaca teks dari makalahnya.

Sedikit lebih klise dari kedua pembicara sebelumnya, Adam Ramula menjelaskan bahwa krisis yang terjadi didalam tubuh pergerakan mahasiswa itu disebabkan karena terkikisnya tindakan amar ma’ruf nahy munkar dalam bingkai jamaah, ujar alumnus ITB itu.

Ironisnya, di tengah-tengah kemelut yang melanda bangsa kita dan kuatnya laju pergerakan mahasiswa pasca reformasi yang kian hari semakin mencari identitas serta membangun kesadaran dan kesinergisan antara gerakan mahasiswa dalam memperjuangankan Islam, maka tidak ada cara lain, ungkap pentolan Gema Pembebasan itu, “selain mengganti sistem yang ada dengan sistem Islam melalui penegakan syariat Islam secara kaffah,”, tutur pria yang pakai kemeja itu.

Lebih lanjut Pria kelahiran Cicalenggka itu, menambahkan bahwa tahapan yang mesti di lalui guna tercapainya cita-cita yang mulia itu, yakni dengan menyamakan visi dan misi terlebih dahulu, katanya.

Dalam menyikapi gerakan mahasiswa bagi dedengkot PMII itu, tiada jalan keluar selain menjadikan Islam sebagai payung ideologi gerakan mahasiswa, ungkap mantan DLMJ PAI itu.

Tak berhenti sampai di sini saja, Pria kelahiran Garut itu mengurai kembali sejarah tempo dulu yang di komandoi oleh nabi Muhammad baik dalam wilayah sosial, ekomoni dan keyakinan. sungguh perubahan itu sangat signifikan, sambil mengutip Asgar Ali Engeering, secara paradigmatik merupakan jawaban konseftual-praksis atas problematika kehidupan umat manusia pada waktu itu, tegasnya.

Bagi sang nahkoda HMI itu, cara yang mesti ti lewati dalam membangun gerakan mahasiswa secara bersama tersebut yakni dengan cara menanggalkan jargon “politisasi eksistensialis itu, sehingga terciptanya gerakan mahasiswa yang ramah dan mengghargai perbedaan,” tutur mahasiswa KPI semester jebot itu.

Terlepas dari itu, mudah-mudahan dengan di adakannya diskusi publik ini “dapat menumbuhkan kesadaran kritis pada umat islam, bukan terjadinya gerakan-gerakan yang selalu utofis,” tutur Presma HPI ketika ditemui website UIN.

Sedangkan bagi Kurnia Wahyuddin selaku ketua pelaksana, harapan di selenggarakannya kegiatan tersebut semoga terciptanya ukhuwah islamiyyah di antara kita yang sempat bercerai-berai, bahkan acak-acakan, ungkap Pria kelahiran Banjaran itu. (Boelldzh)

posted by ibn ghifarie @ 8/30/2006 11:26:00 PM  
0 Comments:
Post a Comment
<< Home
 
Pribados

Name: ibn ghifarie
Home: Bungbulang Garut-Selatan (Garsel), Jawa Barat, Indonesia
About Me: Assalamu`alaikum Wr. Wb. Salam pangwanoh sikuring urang Kanangwesi Bungbulang Garut Selatan. Ayeuna, nuju milarian pangaweruh dipuseureun dayeun Kotakemang.Sasakali, nyerat, ngobrol, ngablog oge teu hilap. "Maka Ambillah Pena!!" Wassalamu`alaikum Wr. Wb.
See my complete profile
Paririmbon
Jang-Jawokan
Isian Wae Baraya

Ngahub Wae
Kana email: ibn_ghifarie@yahoo.com
Kampanye





© 2005 .:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:. Template by Isnaini Dot Com

"Baca, Tulis, Bergerak dan Lawan".
"Semoga segala hal yang berkenaan dengan keluh-kesah kita bermanfaat kelak dikemudian hari. Amien."

.:/Sejak 27 Juli 2006\:.