'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'-'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'

.:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:.

Mencoba Mengumpulkan Yang Terserak, Karena Ide Tak Sekedar Dalam Pikiran. Melainkan Lewat Tulisan!! “Semua harus ditulis. Apa pun jangan takut tidak dibaca atau diterima penerbit. Yang penting tulis, tulis, tulis dan tulis. Suatu saat pasti berguna,” Pramoedya Ananta Toer

 
Wilujeung Sumping Di Blog Alakadarna. Mangga Baraya Tiasa Nyerat, Nafsirkeun, Ngomentaran Dugikeun Milarian Jati Diri Sewang-Sewangan.
Bubuka Sajak Babaledogan Coretan Forum Sawala
Milarian Nyalira Wae

Kokolot Urang
Orhanisasi Baraya
Ormas Alot
Rerencangan
Tempat Nyiar Elmu
Tempat Curhat Abdi
Noong Warta
Ngintip Warta
Kaping Sabaraha Yeuh
Ngintip Baraya
free web counter
free web counter
Kampanye



KabarIndonesia



Suhuf (9)
Saturday, June 23, 2007
Mengurai `Wajah Muram` Pahlawan Devisa!
Oleh Ibn Ghifarie

Terkuaknya aksi kekerasan, pelecehan seksual terhadap TKW (Tenaga Kerja Wanita) Indonesia dipelbagai belahan negara manapun membuat sebagian masyarakat tertentu mencibir peranan pemerintah dalam melindungi rakyatnya. Komisi Nasional Perlindungan (Komnas) Perempuan pula tak bisa berbuat banyak. Betapa tidak, di tengah-tengah keterpurukan bangsa dan meroketnya kebutuhan rumah tangga; sembako (sembilan bahan pokok) hal itu terjadi.

Kini, hampir setiap hari pahlawan devisa acapkali mendapatkan perbuatan ganjil dari sang majikan, mulai dari pemerkosaan, kekerasan fisik dan psikis, tak dibayar gajihnya, sampai tradisi menghilangkan nyawa orang lain.

Kehadiran KBRI (Kedutaan Besar Republik Indonesia) dipelbagai negara tak bisa berbuat banyak. Malahan slogan pemerintah supaya menygayomi sekaligus melindungi hak-hak sipil warga negaranya dari tekanan orang atau bangsa lain. Ini malah sebaliknya. Ironis memang.

Beberapa staf KBRI dikabarkan ikut membidani aksi perdagangan perempuan itu. Aneh memang. Tapi inilah wajah bumi pertiwi. Terbongkarnya aksi bejad ini terjadi di Kuwait diduga staf KBRI terlibat kasus perdagangan manusia. Tudingan ini muncul berdasarkan pengakuan tiga mantan tenaga kerja wanita (TKW) di negara itu.

"Mereka baru berani mengaku setelah sebulan di berada di Tanah Air," kata Nurmawati, koordinator Lembaga Pendamping Tenaga Kerja Indonesia, di Jakarta, Selasa.

Satu korban asal Cianjur kembali ke kampung halaman sambil membawa anak hasil pemerkosaan lelaki Kuwait yang membelinya dari agen asal Indonesia. Dua korban lain bekerja sebagai sukarelawan di Lembaga Pendamping Tenaga Kerja Indonesia. "Sekarang saya ikut mendampingi TKW bermasalah," kata Evi Zulfitriana, salah satu korban. (Tempo, 15 Juni 2005)

Adalah budaya kambing hitam, tuding-menuding dan dipeti eskan dalam setiap menyelesaikan segala persoalan kekerasan terhadap kaum hawa yang sedang dihadapinya. Terlebih lagi saat sang majikan mempunyai duit lebih. Walhasil, mereka harus rela mondok di hotel predeo. Tentunya, bukan di negara Indonesia, tapi di bangsa tuanya.

Sekedar Catatan Kelam TKW

Sriati Anggraeni, 22, TKW asal Desa Gebang, Kecamatan Wonotirto, Kabupaten Blitar, Jawa Timur menjadi korban penyiksaan kekejaman majikannya di Taiwan. Setelah bekerja selama setahun lebih di Taipei, Taiwan sebagai pembantu rumah tangga di rumah keluarga Sie Chong Long, Sriati pulang ke rumahnya dalam keadaan mengenaskan akibat siksaan. Tubuhnya penuh luka bekas setrika. Payudara sebelah kirinya membusuk. Yang lebih mengerikan, sejumlah gigi dan kukunya rontok karena dicabut paksa. (Tempo, 27 Mei 2005)

Sunaena, 31 tahun, seorang tenaga kerja wanita Indonesia di negara bagian Johor, Malaysia, menjadi korban ekspolitasi dan penipuan. Pasalnya, gadis berbadan tinggi besar itu, mengaku telah bekerja dengan majikannya Mr. Ng Cheng Hua, selama empat belas tahun tujuh bulan, namun selama itu, tak pernah digaji.

"Empat belas tahun saya bekerja siang dan malam,” kata Sunaena kepada Tempo di Konsulat Jenderal Republik Indonesia Johor, Jumat (31/3). Selain sebagai pembantu rumah tangga, dia juga mengaku dipekerjakan di mini market milik majikannya.

“Selama itu, saya hanya pernah dapat tips sebanyak RM 150 (sekitar 320 ribu rupiah) sebagai imbalan bulan pertama bekerja," ujar Sunaena saat ditemui Tempo, Jum'at (31/3) di Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Johor.

Anak sulung dari tiga bersaudara hasil perkawinan Dartam dan Rubiah, warga Cilacap, Jawa Tengah, kini berada di bawah perlindungan KJRI Johor Bahru untuk menunggu kasusnya diproses secara hukum.

“Ini kejadian luar biasa. Betul-betul ekspolitasi biadab. Pihak kami telah melaporkannya ke Departemen Perburuhan Negeri Johor untuk ditindaklanjuti," kata Kepala Bidang Kanselerei, HOC-KJRI, Budi Prakoso.

Kepala Bidang Konsuler Urusan Tenaga Kerja Wanita, P Wita Kamil, mengatakan kasus tersebut telah dilimpahkan ke Kepolisian Daerah Johor Bahru. "Kasus ini akan kami usut, karena selain masalah eksploitasi tenaga Sunaena, juga terkait kasus penipuan identitas Sunaena,” kata Wita.

“Dalam masalah ini kami banyak saksi yang bersedia membantu di mahkamah," Wita menambahkan. Wita menambahkan, berdasarkan pengakuan Sunaena, bahwa dirinya bernama Darmini. "Nama Sunaena tiba-tiba muncul di paspor yang diterbitkan di KJRI Johor beberapa tahun yang lalu menggantikan nama Darmini. (Tempo, 31 Maret 2006)

Lima tenaga kerja wanita (TKW), tiga di antaranya asal Kabupaten Cianjur, yang baru pulang dari Arab Saudi, dirampok dan disiksa saat keluar dari Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, kemarin.

Satu korban bernama Sarah binti Teteng, 32 tahun, warga Kampung Girijaya, Desa Girijaya, Kecamatan Tanggeung, Kabupaten Cianjur, harus dirawat di rumah sakit lantaran kondisinya kritis.

Selain mengalami luka-luka akibat siksaan, para TKW itu kehilangan seluruh harta bendanya. Setelah dirampok dan disiksa, mereka dibuang di tempat yang berbeda-beda. Empat di antaranya hingga saat ini belum diketahui nasibnya. Keempat orang tersebut adalah Ai dan Yayah, warga Cianjur, serta Suci dan Indri, warga asal Lombok.

Sarah ditemukan di perkebunan teh PTPN VIII Panyairan, Kecamatan Campaka, Cianjur, oleh seorang tukang ojek. Setelah sempat dibawa ke rumahnya dalam kondisi tak sadarkan diri, Sarah langsung dibawa ke Rumah Sakit Umum Cianjur oleh relawan RSU Cianjur dan Mawar Community Pers, kemarin malam.

Saat ditemukan di kawasan perkebunan teh, kondisi Sarah sangat mengenaskan. Di dalam saku celananya hanya ditemukan uang Rp 16 ribu, sebungkus obat, dan faktur kedatangan di bandara yang tidak ditandatangani. Hadan, 30 tahun, tukang ojek yang menemukan dan mengantar Sarah menjelaskan, saat ditemukan, seluruh tubuh Sarah mengalami luka lebam dan lecet. (Tempo, 26 Mei 2006)

Malang nian nasib Unirwah. Bukan uang real yang didapat dari hasil bekerja di Arab Saudi, melainkan penyiksaan oleh majikannya. Bahkan, akibat penyiksaan itu, ia kini mengalami kelumpuhan. Wanita asal Jatiwangi, Majalengka, Jawa Barat, itu baru dua bulan bekerja di rumah keluarga Rahman al Mahmud di Arab Saudi.

Sejak hari pertama ia bekerja, Unirah sudah mendapat siksaan dari majikannya. Tangan kiri Unirah melepuhakaibat disetrika. Kakinya menderita luka bakar karena disiram air panas. Luka tersebut mengakibatkan cacat pada bagian tangan dan kakinya.

Wanita berusia 33 tahun itu bisa pulang ke Indonesia setelah nekat melarikan diri dari rumah majikannya. Ia lalu mendapat pertolongan dari polisi setempat yang membelikannya tiket pesawat seharga 600 real. Sedangkan pihak Kedutaan Besar RI di Arab Saudi memberikan bantuan administratif. (Metro TV, 11 Agustus 2006)

Kasus penganiayaan oleh majikan terhadap tenaga kerja wanita (TKW) Indonesia di Malaysia kembali terungkap. Kali ini korban bernama Sanih binti Saleh, TKW asal Indramayu, Jawa Barat. Sanih sekarang dirawat di rumah sakit. Ia mulai bekerja di Malaysia bulan Mei tahun lalu. Sanih mengaku, selama bekerja ia kerap dianiaya, seperti disiram air panas, dipukul dengan rotan panjang, besi dan juga disetrika.

Menurut Sanih, majikannya menyiksa sambil menuduh Sanih telah mencuri uang, makanan dan minuman di rumah tempat ia bekerja. Karena sudah tidak tahan, Sanih kemudian melarikan diri ke Kantor Kedutaan RI di Kuala Lumpur, Malaysia, dengan ditemani seorang warga negara Indonesia. Duta Besar RI di Kuala Lumpur Rusdiharjo mengunjungi Sanih guna memberi dorongan moral. Menurut tim dokter, Sanih dapat sembuh setelah beberapa bulan perawatan. (Metro TV, 02 Oktober 2006)

Kini, giliran Ceriyati binti Dapin, tenaga kerja wanita asal Brebes, Jawa Tengah, melarikan diri dari apartemen majikannya di Sentul, Kuala Lumpur, mencuat sebagai cerita utama di berbagai media di Indonesia dan Malaysia. TKW ini kabur lantaran tidak tahan disiksa majikannya. (Bisnis.com, 19 Juni 2007)

Buah Simalakama Itu Bernama Devisa
Maraknya perbuatan itu, sebenarnya bukan cerita baru tapi lama. Kejadiannya kerap kali berulang, namun pemerintah tetap belum menemukan formula ampuh untuk mencegah berulangnya penganiayaan terhadap para pahlawan devisa kita.

Jelas tidak fair jika kita menuding pemerintah belum berbuat apa-apa untuk mengurangi kejadian-kejadian yang merendahkan martabat kita sebagai bangsa dan menghinakan makna kemanusiaan ini. Namun, di lain sisi, bukan berarti apa yang telah diperbuat para pengambil kebijakan sudah merupakan langkah maksimal.

Tentunya, langkah intensif terus-menerus mesti dilakukan pihak penguasa baik secara bilateral dengan pejabat setiap negara yang memanfaatkan TKW kita. Sangat penting menunjukkan kepada negara-negara pengguna jasa TKW asal Indonesia, pemimpin kita sangat memerhatikan warganya yang berjuang di negeri seberang dan bertindak sebagai pelindung yang tangguh bagi mereka. Bukan sebaliknya.

Sejatinya penentu keputusan bukan hanya dilakukan oleh Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi melalui Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI), melainkan juga oleh menterinya, bahkan oleh Presiden di level tertinggi.

Sikap yang diperlihatkan Pemerintah Malaysia dengan segera mengutus pejabat dari Depnaker-nya serta rencana membahas persoalan Ceriyati pada sidang kabinet negeri jiran itu memang mencerminkan kepedulian. Tetapi belum tentu hal serupa juga akan dilakukan pemerintah negara lain di mana TKW kita mengalami perlakuan serupa.

Menaikkan tingkat kesejahteraan TKW kita yang berjuang di pelbagai negara melalui peningkatan standar upah di sejumlah negara; Arab Saudi, Taiwan, Hong Kong, Malayasia, dan Singapura merupakan satu upaya positif demi melindungi TKI, khususnya TKW, jelas mutlak ditingkatkan dan tidak bisa ditawar-tawar lagi.

Sudah tentu, perlindungan serupa itu, bukan hanya diperlukan saat mereka berada di luar negeri, melainkan juga ketika mereka tiba di Tanah Air. Masih sering terdengar pemerasan yang dialami para TKW waktu mereka menjejakkan kaki di Indonesia dengan membawa hasil jerih payah berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, menjual jasa di negeri orang.

Segera Fungsikan Forum Komunikasi Tripartit TKI

Untuk mengatasi berbagai persoalan yang selalu mendera para TKW, penegakan hukum dan pengefektifan Forum Komunikasi Tripartit TKI yang dibentuk pada awal Mei 2007.
Forum yang terdiri dari unsur perorangan atau wakil pemerintah, pelaksana penempatan TKI (asosiasi dan perusahaan pengerah tenaga kerja Indonesia swasta), lembaga swadaya masyarakat, dan akademisi ini dibentuk memang di antaranya karena permasalahan TKI yang sangat kompleks.

Dengan kehadiran forum itu, diharapkan tidak ada lagi saling tuding bila suatu hari kelak musibah menimpa kembali pada TKI. Sejatinya masalah tersebut dapat di atasi dan tanggung jawab secara bersama-sama bukan saling menyalahkan satu sama lain.

Berkenaan dengan persoaln yang tengah menerpa Ceriyati bisa menjadi ujian perdana bagi eksistensi forum tersebut.

Di lain sisi, upaya pemerintah menyusun daftar hitam agen PJ TKI hendaknya segera membuahkan hasil. Jika penyusunan daftar itu dijalankan tanpa kompromi dan kongkalikong, maka perusahaan pengerah TKI swasta tidak bisa 'bermain petak umpet dan lepas dari jeratan tanggung jawab terhadap TKW yang dikirimkannya.

Tentu masih banyak upaya pencegahan dan pemberian perlindungan sepenuhnya kepada TKW. Haruskah keberpihakan pemerintah di bayar dengan pedihnya penyiksaan dan melayangnya nyawa dari jasad TKW yang tak berdosa itu?

Thus, kita harus berupaya mensejahterakan sekaligus memberikan perlindungan yang nyaman terhadap para pahlawan devisa tersebut. Pasalnya, tanpa ikhtiar dan kebaikan mereka dengan mengadu nasih dinegeri orang, niscaya indonesia berkecukupan ditengah-tengah keterpurukan ekonomi dan meroketnya sembako. [Ibn Ghifarie]

Cag Rampes, Pojok Sekre Kere, 19/06/16.26 wib

Labels:

posted by ibn ghifarie @ 6/23/2007 05:18:00 PM  
2 Comments:
  • At Tuesday, June 26, 2007 7:58:00 PM, Blogger CempLuk said…

    saya ikut prihatin dengan perlakuan pahlawan devisa ini, tiap hari selalu aja ada tindak kekerasan..miris sekali..namun para tkw ini setiap pulang dengeer2 selalu di pungut biaya2 sama oknum2 tertentu.sehingga pulang dengan tangan kosong..

     
  • At Thursday, July 05, 2007 7:48:00 AM, Anonymous giffa muhammad said…

    Pemerintah yang dzalim..di saat para pahlawan devisa berjuang untuk keluarga mereka masih saja di peras oleh oknum-oknum bejat di bandara...sungguh bangsa ini telah berada di titik nadir...adakah kita masih memiliki hati nurani?..yang katanya adalah bangsa timur yang berbudi pekerti??

    belum adanya perbaikan ekonomi di negeri ini,andil bertanggung jawab dengan makin banyaknya warga yang pergi keluar demi sesuap nasi....namun kenyataannya hak-hak mereka untuk mendapat perlindungan dari negara malah di terabaikan...para elite terlalu asik bersetubuh dengan pesta-pesta...huh...muakkk....

     
Post a Comment
<< Home
 
Pribados

Name: ibn ghifarie
Home: Bungbulang Garut-Selatan (Garsel), Jawa Barat, Indonesia
About Me: Assalamu`alaikum Wr. Wb. Salam pangwanoh sikuring urang Kanangwesi Bungbulang Garut Selatan. Ayeuna, nuju milarian pangaweruh dipuseureun dayeun Kotakemang.Sasakali, nyerat, ngobrol, ngablog oge teu hilap. "Maka Ambillah Pena!!" Wassalamu`alaikum Wr. Wb.
See my complete profile
Paririmbon
Jang-Jawokan
Isian Wae Baraya

Ngahub Wae
Kana email: ibn_ghifarie@yahoo.com
Kampanye





© 2005 .:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:. Template by Isnaini Dot Com

"Baca, Tulis, Bergerak dan Lawan".
"Semoga segala hal yang berkenaan dengan keluh-kesah kita bermanfaat kelak dikemudian hari. Amien."

.:/Sejak 27 Juli 2006\:.