'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'-'Sampurasun Baraya Ibn Ghifarie Area Alakadarisme'

.:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:.

Mencoba Mengumpulkan Yang Terserak, Karena Ide Tak Sekedar Dalam Pikiran. Melainkan Lewat Tulisan!! “Semua harus ditulis. Apa pun jangan takut tidak dibaca atau diterima penerbit. Yang penting tulis, tulis, tulis dan tulis. Suatu saat pasti berguna,” Pramoedya Ananta Toer

 
Wilujeung Sumping Di Blog Alakadarna. Mangga Baraya Tiasa Nyerat, Nafsirkeun, Ngomentaran Dugikeun Milarian Jati Diri Sewang-Sewangan.
Bubuka Sajak Babaledogan Coretan Forum Sawala
Milarian Nyalira Wae

Kokolot Urang
Orhanisasi Baraya
Ormas Alot
Rerencangan
Tempat Nyiar Elmu
Tempat Curhat Abdi
Noong Warta
Ngintip Warta
Kaping Sabaraha Yeuh
Ngintip Baraya
free web counter
free web counter
Kampanye



KabarIndonesia



Kitab (18)
Saturday, May 30, 2009
Berguru Antikekerasan Pada Badshah Khan
Oleh IBN GHIFARIE

Resensi ini dimuat di Rakyat Merdeka


Pasca pemilihan Calon Legislatif banyak Caleg yang setress. Betapa tidak, setelah habis kerkuras uangnya untuk ongkos pemilu itu, kuris Anggota Dewan yang dicita-citakan pun tak kunjung datang.

Aksi demo yang berujung pada pengrusakan fasilitas Komisi Pemilihan Umum (KPU) di pelbagai daerah menjadi idangan berita keseharian kita. Seakan-akan kekerasan, demi kekerasan sekaligus budaya baku hantam menjadi jurus pamungkas dalam menyelesaikan persoalan. Diranah politik apalagi.

Padahal, Rasulullah berpesan kepada kita "Mencaci maki orang muslim itu kufur, sedangkan membunuhnya juga kafir." (H R Bukhari-Muslim). Jangankan untuk membunuh, saling caci-maki seagama, atau antar beda parpol tak diperbolehkan.

Prinsip inilah yang dipegang kuat oleh Badshah Khan, pejuang risalah muslim antikekerasan dari Perbatasan Barat Laut.

Pasalnya, perlawanan antikekerasan merupakan satu-satunya cara efektif melawan kezaliman.

“Hanya dengan antikekrasan, dunia masa kini bisa bertahan hidup menghadapi produksi masal senjata-senjata nuklir. Sekarang ini dunia lebih mumbutuhkan pesan cinta kasih dan perdamaian Gandhi daripada waktu-waktu sebelumnya. Andai saja dunia sunguh-sungguh tidak ingin menyapu habis peradaban dan kemanusiaannya sendiri dari muka bumi ini�, ungkapnya kepada Eknath Easwaran tahun 1983.

Adalah Badshah Khan (1890-20 Januari 1988). Lahir dan besar dikeluarga berdarah Pushtun atau Pathan (ningrat) di perbatasan Barat laut (Pakistan dan Afganistan) yang beragama Islam. Konon, penduduknya menjadikan balas dendam dan pembunuhan sebagai warisan abadi keluarga.

Postur tubuhnya luar biasa besar dan sosoknya terkesan angker tinggi dengan menjulang ke langit. Tapi, wajahnya memancarkan keteduhan dan perdamaian. Ia merupakan pribadi yang unik, tak suka menyakiti, bahkan berkelahi pun tak pernah.

Kecintaanya terhadap ajaran Mahatma Gandhi yang mempercayai bahwa perlawanan antikekrasan adalah satu-satunya cara sempurna untuk melawan kebodohan, kemiskinan, dan keterbelakangan, Ia kerap kali dijuluki Gandhi dari perbatasan. Memang Gandhi bagi Khan Abdul Ghaffar Khan adalah murid sekaligus guru antikekerasan.

Kala puluhan ribu bangsanya binasa di tangan kekejaman Inggris, Khan tak sekalipun tergerak untuk membalasnya dengan mengangkat senjata. Kedengaranya, ironis sekali. Malahan Ia mencoba mengkampanyekan gerakan perdamaian dari dari Kampung ke Kampung selama 80 tahun.

Lihat saja, catatanya “Saat masih muda, aku pernah memiliki kecenderungan untuk melakukan kekerasan; darah panas kaum pathan mengalir dalam urat nadiku. Namun, di penjara aku tidak mempunyai kesibukan lain kecuali membaca Al-Quran. Aku membaca tentang nabi Muhammad di Mekkah, tentang kesabaranya, pengorbanan dan pengabdianya. Aku pernah membaca semua sebelumnya saat kanak-kanak tetapi sekarang aku membacanya dalam terang dari segala hal yang kudengar di sekelilingiku tentang perjuangan Gandhiji menentang Britsh Raj…Ketika akhirnya bertemu dengan Gandhiji aku mempelajari semua gagasanya tentang sikap antikekerasan dan program konstruktifnya, mereka mengubah hidupku semuanya. (Hal 177)

Keseriusanya kepada gerakan antikekrasan Ia Juga mendirikan sekolah bernama Azad di Utmanzai. Guru dan muridnya menggunakan mimbar “Kebebasan Bercibara� supaya terbuka, toleran dan peka terhadap persaolan di sekitarnya.

Seorang muslim bersahaja ini terus gencar mengajak banyak pemuda untuk mendukung gerakan khudai Khidmatgar (pelayan Tuhan dan Kemanusiaan), sebuah antikekerasan yang dilancarkan untuk membendung kekerasan atas nama apa pun dengan semboyan; Pertama, Aku berjanji akan melayani kemanusiaan dalam nama Tuhan. Kedua Aku berjanji akan menolak kekerasan dan balas dendam. Ketiga, Aku berjanji akan mengampuni mereka yang menindasku atau memperlakukanku dengan kejam. Keempat, Aku berjanji akan menolak terlibat dalm permusuhan dan perselisihan serta tidak mencari musuh. Kelima, Aku berjanji akan memperlakukan setiap orang Pathan sebagai saudara dan temanku (Hal 134-135)

Mencermati kehidupan yang tak kujung selesai dari peperangan, Khan menjawabnya “Dunia sekarang ini sedang berjalan ke arah yang aneh� katanya kepada seorang pewawancara di Afganistan tahun 1985 “Anda bisa melihat kalau dunia ini sedang menuju ke kehancuran dan kekerasan. Hal yang dilakukan oleh kekerasan adalah menciptakan kebencian di antaraumat manusia dan menciptakan ketakutan. Saya orang yang percaya pada antikekerasan. Saya menyatakan bahwa tidak akan ada perdamaian atau keselarasan terlahir di tengah-tengah umat manusia di dunia ini kecuali antikekerasan diperaktikan, karena antikekerasan adalah cinta kasih dan cinta kasih ini mengorbankan keberanian di hati manusia (Hal XII)

Hal serupa pula diungkapkan oleh Mahatma Gandhi saat ditanya apakah menurutnya antikekerasan sungguh-sungguh cara terbaik untuk menyelesaikan konflik. “Tidak� jawabnya. “Antikekerasan bukanlah cara terbaik, melaikan satu-satunya cara�. Kekerasan menciptakan kekerasan lain. Baginya, pejuang antikekerasan yang bisa memutus lingkaran kekerasan itu dan menggerakan hati nurani para pelaku kekerasan untuk menciptakan perdamaian. (Hal XVIII)

Buku ini, menarik untuk dibaca, terutama bagi pegiat antikekerasan dan pegulat perdamaian, karena menyampaikan pesan dua tokoh pionir antikekerasan, Badshah Khan dan Mahatma Gandhi dengan keindahan yang menyentuh hati siapa saja yang merindukan kedamaian.

Selain itu, setiap memesuki bab terlebih dahulu diketengahkan semacam kata kunci sekaligus hikmah untuk mempermudah pembaca memahami sosok muslim pejuang risalah antikekerasan yang terlupakan ini. Juga dilengkapi lampiran kronologis semasa hidup Khan. Sebelah kirinya, peta gerakan antikekrasan dan kananya kejadian luar biasa secara umum di Perbatasan Barat Laut.

Tentu ada kelemahanya, misalkan dalam biodatanya tak dicantumkan tanggal kelahirannya kapan? Ihwal kematianya pun sangat beragam ada yang mencatat tanggal 20, 21, 22 Januari 1988 (Hal 265). Periodik ini berharga sekali bagi kalangan sejarawan.

Tak pernah tercatat dalam sejarah sebuah negara dimerdekakan tanpa bersimbah darah. Namun, Gandhi membuktikanya dengan membebasakan India dan Khan melepaskan belenggu biadab, bengis, keras, picik, buas seperti macan tutul, pembunuh yang penuh tipu daya pada Suku Pushtun

Sejatinya, sikap antikekrasan merupakan petanda orang-orang yang berani dan tak tergoyahkan; tenti saya tidak ada orang dimuka bumi ini yang lebih brutal dan tak tergoyahkan daripada orang pathan, bahkan rata-rata suku Pashtun lebih memilih mati daripada dilecehkan. Ia menyembunyikan benih-benih kebenaran yang lebih dalam. Benih-benih yang sangat dibutuhakn oleh dunia kita yang letih dan penuh kekerasan. Sudah tiba saatnya kisah ini diceritakan. (Hal 9)

Kiranya, kita mesti belajar antikekerasan dari Badsah Khan bila ingin hidup damai, cinta, tentram dan sejahtera di Negara Indonesia ini. “Dua jenis pergerakan dilancarkan di provinsi kita. Pergerakan dengan kekerasan (perlawanan sebelum 1919) menciptakan kebencian di benak rakyat kita terhadap kekerasan. Namun, pergerakan tanpa kekerasan menerangkan kecintaan, hasrat dan simpati rakyat. Jika seorang Inggris terbunuh dalam pergerakan dengan kekerasan bukan hanya orang yang bersalah yang dihukum seluruh desa dan wilayah pun menderita karenanya. Rakyat menganggap kekerasan dan para pelakunya bertanggungjawab atas represi tersebut. Dalam gerakan antikekerasan, kita mengorbankan diri kita sendiri dank arena itulah gerakan ini memenangkan cinta dan simpati rakyat. (Hal 173-174).

Marilah kita berguru pada Badshah Khan tentang antikekerasan. Terwujudnya masyarakat, adil, sejahtera, damai, terbuka, toleran menjadi cita-cita bangsa Indonesia ini. Semoga.

IBN GHIFARIE, Pegiat Studi Agama-agama dan bergulat di Gerakan Antikekerasan.


Labels:

posted by ibn ghifarie @ 5/30/2009 12:47:00 AM  
0 Comments:
Post a Comment
<< Home
 
Pribados

Name: ibn ghifarie
Home: Bungbulang Garut-Selatan (Garsel), Jawa Barat, Indonesia
About Me: Assalamu`alaikum Wr. Wb. Salam pangwanoh sikuring urang Kanangwesi Bungbulang Garut Selatan. Ayeuna, nuju milarian pangaweruh dipuseureun dayeun Kotakemang.Sasakali, nyerat, ngobrol, ngablog oge teu hilap. "Maka Ambillah Pena!!" Wassalamu`alaikum Wr. Wb.
See my complete profile
Paririmbon
Jang-Jawokan
Isian Wae Baraya

Ngahub Wae
Kana email: ibn_ghifarie@yahoo.com
Kampanye





© 2005 .:/ Ghifarie Area Alakadarisme!! \:. Template by Isnaini Dot Com

"Baca, Tulis, Bergerak dan Lawan".
"Semoga segala hal yang berkenaan dengan keluh-kesah kita bermanfaat kelak dikemudian hari. Amien."

.:/Sejak 27 Juli 2006\:.